Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Kelakuan Yahudi Olok-olok Nabi Isa dan Maryam

Saat Nabi Isa AS lahir, orang-orang Yahudi mengolok-olok Isa AS dan ibunya.

Foto: EPA-EFE/Wisam Hashlamoun
Orang-orang berkumpul dan kibarkan bendera Palestina di Bethlehem, Tepi Barat. Kota itu diyakini sebagai tempat lahirnya Nabi Isa. Allah telah mengutus banyak nabi di Palestina. Seorang di antara mereka adalah Nabi Isa AS. Menurut Ibnu Katsir dalam Bidayah wa an-Nihayah, putra Maryam tersebut lahir di Batul Lahm (Bethlehem), kini termasuk wilayah Tepi Barat, Palestina. Lokasi tempat kelahirannya tak jauh dari Masjid al-Aqsha atau Baitul Makdis.

Namun, saat mengetahui ihwal kelahiran Isa AS, orang-orang Yahudi malah mengolok-olok dan memfitnah Maryam. Sebab, mereka yakin bahwa putri Imran itu telah melahirkan seorang bayi dari hasil hubungan gelap.

Orang-orang Yahudi itu pun bertanya-tanya tentang siapa bayi itu. Namun, Maryam tidak menjawab pertanyaan mereka. Sebab, Jibril telah menyampaikan kepadanya perintah Allah, yakni agar ia bernazar, tidak berbicara dengan siapapun.

Atas petunjuk Allah Swt, Sayidah Maryam menunjuk kepada putranya supaya berbicara menjelaskan. Tetapi orang-orang Yahudi itu masih bertanya-tanya, bagaimana mereka bisa bicara dengan bayi.  

فَاَشَارَتْ اِلَيْهِۗ قَالُوْا كَيْفَ نُكَلِّمُ مَنْ كَانَ فِى الْمَهْدِ صَبِيًّا  Artinya: “Maka dia (Maryam) menunjuk kepada (anak)nya. Mereka berkata, “Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih dalam ayunan?” (QS Maryam ayat 29).

Atas karunia Allah SWT, Nabi Isa yang masih bayi dan dalam gendongan ibunya itu berbicara dan menjelaskan kepada orang-orang Yahudi itu bahwa ia adalah hamba Allah SWT.

Dan bahwa Allah SWT akan memberikan kepadanya kitab Injil. Dan Allah SWT akan menjadikannya seorang nabi.  

قَالَ اِنِّيْ عَبْدُ اللّٰهِ ۗاٰتٰنِيَ الْكِتٰبَ وَجَعَلَنِيْ نَبِيًّا ۙ Artinya: “Dia (Isa) berkata, “Sesungguhnya aku hamba Allah, Dia memberiku Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang Nabi.” (Alquran surat Maryam ayat 30).

Imam Ibnu Katsir berkata bahwa ini adalah kalimat yang pertama diucapkan oleh nabi Isa putra Sayyidah Maryam. Dan kata awal yang diucapkan Nabi Isa adalah Inni 'Abdullah atau aku adalah hamba Allah SWT.

Ibnu Katsir menjelaskan bahwa dalam ayat tersebut Nabi Isa mengaku pada Tuhannya bahwa Allah SWT adalah Tuhannya. Maka dengan itu Nabi Isa menolak perkataan orang-orang zalim yang menyebut bahwa Nabi Isa adalah anak Tuhan.

Sebaliknya ayat tersebut dengan jelas bahwa Nabi Isa adalah hamba Allah SWTT dan Rasul-Nya serta anak dari seorang hamba perempuan yakni Sayyidah Maryam. Maka Nabi Isa membebaskan ibunya itu dari setiap tudingan orang-orang yang jahil.   

Dalam Tafsir Tahlili, Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an (LPMQ), dijelaskan bahwa ucapan Nabi Isa tersebut mengandung penjelasan bahwa ibunya yakni Sayyidah Maryam adalah seorang wanita yang suci, karena seorang Nabi harus dari keturunan orang yang saleh dan suci.

Selanjutnya, Nabi Isa yang masih bayi itu mengatakan pada orang-orang Yahudi itu bahwa Allah SWT telah menjadikannya orang yang diberkahi di mana saja berada. Nabi Isa juga mengatakan bahwa Allah telah memerintahkannya mendirikan sholat dan menunaikan zakat.

وَّجَعَلَنِيْ مُبٰرَكًا اَيْنَ مَا كُنْتُۖ وَاَوْصٰنِيْ بِالصَّلٰوةِ وَالزَّكٰوةِ مَا دُمْتُ حَيًّا ۖ Artinya: “Dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkahi di mana saja aku berada, dan Dia memerintahkan kepadaku (melaksanakan) salat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup.” (QS Maryam ayat 31).

Nabi Isa yang masih bayi menjelaskan lebih lanjut bahwa dia adalah anak yang diperintahkan Allah SWT untuk berbakti kepada ibunya. Nabi Isa juga mengatakan bahwa Allah tidak menjadikannya manusia sombong dan celaka.

وَّبَرًّاۢ بِوَالِدَتِيْ وَلَمْ يَجْعَلْنِيْ جَبَّارًا شَقِيًّا Artinya: “Dan berbakti kepada ibuku, dan Dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.” (QS Maryam ayat 32).

Tafsir Tahlili Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an (LPMQ) menjelaskan bahwa ucapan ini menunjukkan pula kesucian Maryam, karena apabila tidak demikian maka Nabi Isa tidak akan diperintah untuk berbakti kepada ibunya.

Nabi Isa yang masih bayi lantas berdoa kepada Allah SWT atas kelahirannya.

وَالسَّلٰمُ عَلَىَّ يَوۡمَ وُلِدْتُّ وَيَوۡمَ اَمُوۡتُ وَيَوۡمَ اُبۡعَثُ حَيًّا‏

"Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari kelahiranku, pada hari wafatku, dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali" (QS Maryam: 33).

Dalam Tafsir Tahlili Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an (LPMQ) dijelaskan bahwa orang-orang Yahudi dan Nasrani mengingkari bahwa Isa pernah berbicara ketika masih bayi dan masih dalam gendongan. Mereka mengemukakan bahwa seandainya hal ini betul-betul terjadi tentu beritanya tersebar luas di kalangan masyarakat ramai, karena peristiwa itu merupakan hal yang sangat aneh dan sangat menarik perhatian.

Mereka telah mengadakan penyelidikan ke mana-mana dan tidak menjumpai keterangan itu dalam kitab-kitabnya. Bagi kaum Muslimin peristiwa ini tetap menjadi suatu keyakinan karena tersebut di dalam Alquran yang pasti kebenarannya karena seandainya Isa, tidak berbicara waktu kecilnya dan membersihkan ibunya dari segala tuduhan yang kotor tentu orang Yahudi akan melaksanakan hukuman rajam kepada Maryam, besar kemungkinan bahwa yang menyaksikan ucapan bayi itu beberapa orang saja yang jumlahnya terbatas sehingga tidak sampai tersebar luas di kalangan mereka.Rol



This post first appeared on Misteri Dunia Unik Aneh, please read the originial post: here

Share the post

Kelakuan Yahudi Olok-olok Nabi Isa dan Maryam

×

Subscribe to Misteri Dunia Unik Aneh

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×