Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

sebentar sahaja





Dekat-dekat nak puasa ni memang akan keraplah kita dengar kisah kematian, kan, cikgu.

Saya mengangguk perlahan. Ada benar juga kata-kata kakak di sebelah saya.

Sambil menunggu jenazah di luar ruang surau tersebut, saya mendiamkan diri sahaja, memberi ruang padanya berkata-kata. Sesekali dia mengesat peluh di muka. Panas, memang. Alat pendingin hawa di dalam ruang solat surau tersebut tidak dapat memberi rasa sejuk buat kami di bahagian luar ini.

Minggu lepas di surau ini juga, ada yang meninggal. Harini, anak jiran saya ni pula. Padahal cikgu, bukannya tak ada orang-orang lain yang dah lama sakit kat flet tu, tapi masih panjang lagi usia. Budak yang sihat walafiat yang kita tak sangka ini pulak yang pergi dulu.

 Saya membalas dengan anggukan lagi.

Benar.

Kematian itu tak tentu. Siapa yang akan dipanggil dahulu tidak siapa yang tahu. Di mana, bagaimana dan waktu bila kematian menjemput kita juga , tidak siapa yang dapat menerka.

Kematian yang tidak terduga itu sebenarnya sangat memberi kesan.

Mengingatkan pada saya, betapa inilah saatnya, tika masih bisa bernafas, melihat dan memerhati, untuk sentiasa memohon maaf di atas kesilapan diri. Menyedarkan saya betapa daifnya diri di sebalik keegoan dan bongkak yang bersarang.

Harith, kalau mama minta Harith berikan skala untuk mama , 1 kalau mama emak yang teruk, 10 kalau mama emak yang sangat bagus, Harith nak bagi berapa kat mama?

Menunggu dengan debar, sambil memandang wajah anak melalui cermin pandang belakang. Jalanraya petang itu tenang, mungkin ramai yang sedang bersantai di rumah pada Hari Ibu ini.

I'll give you 9 momma.

Wah.. kembang sebentar hati yang bertaman ini. Sembilan! Kenapa bukan 10? Ah, sekurang-kurangnya  bukanlah skala 1 atau 2 saya ini di mata beliau.

Sebentar sahaja sebenarnya, menggalas tanggung jawab sebagai anak, ibu, isteri, jiran atau sahabat. Kerana esok lusa entah-entah giliran saya pula yang menyahut panggilan. Doakan ya semoga kita semua pergi dalam husnul khatimah, hari yang berkat, tempat yang baik dan diampunkan segala dosa.

Saya mendoakan semoga Allah mengampuni dosa-dosa aruah Nuzul Alya, bekas pelajar saya. Moga Allah mengurniakan kekuatan dan ketenangan hati buat ibunya Pn Shima dan adik-adik beliau.

Doa saya juga buat insan-insan yang diuji dengan kesakitan yang berpanjangan, semoga Allah memberi kesembuhan segera buat mereka, terutama buat sahabat yang sangat saya sayangi, Noorul.

Salam Kasih.







This post first appeared on Klcitizen, please read the originial post: here

Share the post

sebentar sahaja

×

Subscribe to Klcitizen

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×