Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Rafting di Sungai Ayung bareng Smartfren dan Time Travel magazine



Masih cerita liburan ke Bali bareng Smartfren dan Time Travel Magazine nih. Jadi agenda berarung jeram ria ini ada di hari kedua liburan kita di Bali, cerita hari sebelumnya kita ke Pantai Pandawa, lihat bangkai pesawat di tengah tebing dan ke Bali Safari Marine Park nonton Bali Agung Show, dibaca ya plis :)

Sejujurnya saya Ngga pernah kepikiran mau rafting di Bali, makanya seumur-umur baru kali ini nih saya ikutan arung jeram di Sungai Ayung. Abis saya kan gila pantai banget kalo di Bali opsinya pasti cari pantai (selain cari makan enak ya). Makanya sewaktu ada agenda mau rafting di Sungai Ayung Ini saya lumayan excited soalnya kalo disuruh bayar sendiri pasti saya ogah..hahahaha...

Saya dan rombongan tiba di lokasi arung jeram ini setelah makan siang sehabis Sepedahan di Ubud, jadi kondisi sebenernya agak capek ya tapi tetep semangat karena mau main air. Setiba disana langsung bersiap pake rompi kehidupan aka life vest, helm dan dayung. Terus langsung dibagi per grup. Awalnya saya masuk grup 4 eh ga tau gimana kok jadinya saya disuruh naik perahu grup 1.

Nah karena ngga terbayangkan mau arung jeram di Bali, jadilah saya ngga pernah tuh browsing cari info tentang rafting di Bali ini, jadi ngga tau sama sekali apa dan bagaimana sih rafting di Sungai Ayung ini. Pasrah aja sama organizer trip kali ini deh intinya.

Ternyata oh ternyata yah...untuk menuju pinggiran sungai Ayung tempat perahu-perahu kita nunggu itu kita harus turun melalui ratusan Anak Tangga..ada kali 300an anak tangga kalau kata organizernya. APAAHH??!! Hadehhh dengernya aja dengkul gueh langsung lemezzz. Udah gitu anak tangganya juga tinggi dan curam. Asli itu nyampe bawah gemeteran deh. Langsung inget perjuangan ke pantai Green Bowl tempo hari.
Semangat yaa turun tangganya gempor kakaaa...
Masih semangat en senyum turun tangganya
Grup 1 langsung jalan ngedayung setelah aba-aba dari organizernya dan kita sukses ngelewatin beberapa jeram. Yang seru di perahu grup saya ini karena ada Willy yang super kompetitif dan ambisius, pokoknya ngga boleh banget perahu kita kebalap sama grup lain, heboh lah tereak-tereak saling nyemangatin 1 perahu kita, tapi ya gitu jadi ngakak-ngakak juga karena dia suka sibuk liat-liat ke belakang terus langsung ngedayung gila-gilaan kalo mau kesalip perahu lain.
Foto dulu setelah turun 300 an anak tangga
Sempet break istirahat dulu disetengah perjalanan. Oiya ini adalah arung jeram sepanjang 13 Km jadi perkiraan sekitar 2,5 jam, cuma kayaknya lebih lama deh kita ngejalaninnya karena debit airnya ngga terlalu besar jadi permukaan air sungai agak surut, walhasil sering banget perahu kita nyangkut di batu-batu sampe harus turun dari perahu.
Cape banget..nget.
Kalo dari sisi keseruan jeram-jeramnya sih menurut saya di sungai Ayung ini kurang seru ya dibandingkan arung jeram di Jawa Barat, ya karena saya bukan banci rafting jadi perbandingannya ga banyak sih. Tapi memang secara pemandangan sekeliling sungai Ayung ini menarik sih, banyak hotel/resort cantik di pinggiran sungai Ayung ini kan, seperti Royal Pita Maha, Four Seasons dan semua itu keren-keren landscapenya, sayang saya ngga bawa kamera anti air jadi ngga ada foto-fotonya.


Menuju tempat finish di sekeliling kita tebing membentuk lorong panjang dan agak mengingatkan saya akan body rafting di Green Canyon alias Cukang Taneuh. Kita bisa berenang sampai areal finish tapi saya milih tetep di perahu sih.

Habis turun dari perahu saya langsung menuju kamar bilas. Haduh gak tahan banget deh badan kayaknya udah peliket banget. Kamar bilasnya lumayan banyak sih dan untung juga sebagai grup pertama yang nyampe duluan jadi saya bisa langsung masuk dan mandi. Pancurannya ada air panas dan dingin, handuk, sampo dan sabun cair juga tersedia. Bahkan ada kantong plastik juga untuk baju basah kita.
Grup 1 yang ngga berenti-berenti ngakak


Sehabis mandi, langsung berasa kelaperan. Makanannya ternyata udah siap, prasmanan gitu, menunya sih biasa aja tapi karena laper ya kalap aja gitu ngambilnya. Eh ternyata rasanya enak juga. 
Sembari kita makan ada layar TV LCD yang nampilin foto-foto kita selama rafting. Cuma karena harga paketnya lumayan mahal, Rp150 ribu untuk foto 1 grup perahu dalam CD (isi 5-7 foto) jadi kayaknya ngga ada tuh yang beli.
Makanan sehabis rafting di sungai ayung
Btw selagi makan sempet tuh salah satu staf Organizer Raftingnya bilang: "Ayo makan yang banyak kan mau naek 300 tangga lagi!"
JREEENGG..Langsung seret banget nelen makanannya.
GILAK harus naik 300an anak tangga lagih ni kitaaa?!!!. Sialan banget. Kenapa sih mereka ngga bikin lift aja atau apalah gitu..ini kan udah tahun 2016?,...mosok ngga bisa sih bikin sesuatu yang kreatif untuk mengurangi derita pengunjung tempat ini. #emosi #betebanget

Aslik yah napas eyke dah megap-megap naek keatas dengan kondisi kaki pegel banget basian turun 300an anak tangga sebelumnya, trus rafting..gimana yang sebelumnya pada sepedahan di Ubud selesai 12 km yah??? apa emang saya aja nih yang udah jompo bin uzur banget body rasanya kayak abis digiling buldozer.
Udah gitu sebagai pelengkap penderitaan ya kok tinggal 20 anak tangga lagi tetiba rintik ujan turun donk. Langsung pada ngebut berhamburan naik keatas buru-buru mau masuk bus. Cuma gimana ya tante asli megap-megap cyiinn kaga sanggup ngebut 20 anak tangga lagi..jadi ya udah sempet agak basah kuyup deh.

Kayaknya saya kalau diajakin arung jeram di Ayung lagi mah udah pasti banget jawabannya : NGGA MAUK lagi!!! Kecuali kalo tempatnya udah ada liftnya..aduh ngga banget naek turun 600an anak tangga itu Ngga sanggup deh kalo disuruh ngulang. Mungkin kalo mau arung jeram di Bali cobain tempat lain aja yang ngga pake ratusan tangga ya kakaaak...

Postingan lainnya tentang liburan kali ini bisa dibaca di :
Ke Pantai Pandawa dan lihat Bangkai pesawat nyasar
Nonton Bali Agung Show dan ke Bali Safari Park
Sepedahan di Ubud
Menginap di The Haven Seminyak

Photo Credit:
Foto-foto kebanyakan diambil dari tuker-tukeran foto di Grup WhatsApp trip ini, jadi maaf ya kalau saya ngga tau foto punya siapa aja, tapi mostly kayaknya yang ngambil yang punya GoPro atau kamera sejenisnya lah yaa..


This post first appeared on The Traveling Cow, please read the originial post: here

Share the post

Rafting di Sungai Ayung bareng Smartfren dan Time Travel magazine

×

Subscribe to The Traveling Cow

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×