Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

7 Resiko Overclocking Yang Harus Kalian Tahu Sebelum Utak Atik

7 Resiko Overclocking Yang Harus Kalian Tahu Sebelum Utak Atik

Kita semua tahu kalo overclocking bisa membuat potensi PC kamu jadi lebih kencang. Bahkan, bisa aja Kalian dapetin performa chipset dengan kasta lebih tinggi lewat overclock yang tepat. Maka nggak heran, banyak orang yang mulai ikut-ikutan join the hype dengan alasan mengejar performa.

Tapi, dibalik semua benefit overclocking, ternyata overclock nggak melulu positif semua loh! Ada beberapa resiko overclocking yang kalian harus ketahui sebelum ikut-ikutan ke OC bandwagon, berikut diantaranya:


1. Warranty Angus

Walaupun nggak semua manufaktur bakal ngasih ban hammer ama garansi kalian kalo ketauan overclock, sebagian besar pasti bakalan ragu buat nggantiin Komponen yang rusak karena dipaksa digenjot diluar spesifikasi standar pabrik.

Karena itulah, buat kalian-kalian yang masih sayang ama komponen n masi bergantung ama kebaikan hati manufaktur/distributor komponen kalian, pastikan kebijakan perusahaan mengenai garansi overclock. Buat distri yang nolak mentah-mentah klaim barang overclockan, sebaiknya kalian mikir dua kali.


2. Boros Daya

Well, to be expected sih. Yang namanya overclock (apalagi kalo udah mainin voltase) pastinya bakalan bikin konsumsi daya komponen kalian meningkat. Dengan konsumsi yang meningkat tadi, ditambah fan di PC kalian harus usaha ekstra buat dinginin PC (yang pastinya makan listrik juga), ujung-ujungnya, kalian jadi sobat PLN deh!


3. Potensi Overheat

ngga ampe gini juga sih

Well, ini problem aslinya masih masuk cause effect dari power increase diatas sih. Kalo cooling PC kamu kurang memadai, niscaya panas yang dihasilkan dari proses overclock jadi nggak bisa kebuang. Imbasnya, panas yang nggak bisa kebuang ini lama-lama bakalan numpuk n bikin PC kalian demam.

Solusinya ya pastiin dulu cooler kalian mampu menghandle additional heat dari proses OC ato upgrade cooler sekalian biar mantap.


4. Sistem Ngga Stabil

Bluskrin ginian bakal sering ditemui kalo OC kalian kelewat limit

Sometimes, kalo overclock kalian udah kelewat limit maka hal yang terjadi berikutnya adalah system instabilities. Ketidakstabilan sistem ini bisa berupa macam macam, mulai dari app yang suka crash sendiri, sampe bluescreen mendadak. Penyebabnya pun biasanya cuman karena komponen yang di OC kurang daya, makanya jadi sering hang sendiri.

Cara benerinnya pun simpel (at least diatas kertas). Kalian cuman perlu nurunin OC kalian lebih rendah satu step dari setting yang bikin crash/bluescreen. Misalnya kalo awalnya OC GPU 1950 MHz stabil trus digenjot ke 2 GHz mulai crash, maka kalian bisa balik ke settingan 1950 tadi. Atau pake solusi kedua, yaitu mulai naikin voltase biar komponen yang kurang listrik tadi dapet tambahan juice, tapi jangan lupa cek suhu terus ya!


5. Artifact

Contoh GPU artifact

Ini contoh problem lain yang muncul kalo OC kalian udah over limit. Artifact sendiri terjadi karena data-data yang diproses jadi berantakan karena sistem dan hardware yang gak stabil. Cuman bedanya, satu-satunya kunci untuk benerin artifact ya nurunin overclock doang. Nambahin voltase apalagi clockspeed bakalan bikin problem ini tambah parah.

Tapi ada 1 hal penting mengenai artifact ini. Jika artifact terjadi saat sistem dalam kondisi standar (no overclock ato tweak whatever) maka kalian harus waspada. Besar kemungkinan ada masalah yang terjadi pada hardware PC kamu, mulai dari problem kecil seperti RAM yang pin nya kotor hingga GPU yang mulai rusak.


6. Durability Berkurang

Thermal paste yang mengering

Yang ini logis aja sih. Sejatinya, komponen PC kalian pasti dibuat pake patokan standar tertentu kan? Dengan melakukan overclock, kalian dengan sengaja melampaui batas komponen kalian (apalagi kalo ternyata kalian pake GPU palsu yang udah terkenal ringkihnya). Dan dengan memaksa komponen untuk bekerja lebih keras tadi, maka sudah pasti umur komponen-komponen tersebut bakal lebih singkat ketimbang part yang disiksa pake clockspeed standar.


7. Kerusakan Hardware

Press F to pay respect

Ya ini kasus udah termasuk ekstrim sih. Kalo kalian udah nemu gejala-gejala lain diatas and masih nekat genjot overclock terus, yha… yang ada mah komponen kalian yang rusak. Seringkali di forum-forum overclock, penulis mendapati banyak motherboard wafat gegara VRM yang nggak kuat digeber high voltage terus menerus. Hell, penulis sendiri juga pernah bikin 2 GPU wafat gegara kelebihan voltase. Jadi ya, jadikan pengalaman orang lain sebagai pelajaran yes…


Jadi gitu deh 7 resiko overclocking yang harus dipertimbangkan sebelum mulai otak atik komponen PC kalian. Tapi tenang, overclocking sendiri pada dasarnya relatif aman buat komponen kok, dengan catatan kalian paham limit potensi komponen kalian dan tahu when to stop juga pastinya.



This post first appeared on Gamebrott Portal Beriita Videogame, please read the originial post: here

Share the post

7 Resiko Overclocking Yang Harus Kalian Tahu Sebelum Utak Atik

×

Subscribe to Gamebrott Portal Beriita Videogame

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×