Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

LaMDA Google Bard AI

Google telah mengembangkan alat percakapan yang ditenagai oleh AI untuk bersaing dengan ChatGPT. Teknologi ini dikenal sebagai Google Bard dan didukung oleh LaMDA, sistem ini sangat mirip dengan ChatGPT. Namun, Google menekankan lebih pada kemampuan chatbot untuk menyederhanakan topik yang kompleks menjadi konten yang lebih mudah diakses dan dipahami oleh khalayak yang lebih luas.

Latar Belakang Munculnya LaMDA, Google Bard

Penelitian dan pengembangan kecerdasan buatan (AI) secara konsisten berpusat pada peningkatan kemampuan adaptasi sistem AI terhadap berbagai macam aplikasi. Tujuan utama dari penelitian AI adalah pengembangan sistem yang dapat memahami dan menghasilkan bahasa yang mirip dengan manusia, sehingga memungkinkan interaksi yang lebih alami dan lancar antara manusia dan AI.

Google, sebagai pemimpin dalam penelitian dan pengembangan AI, secara konsisten berada di garis depan dalam upaya ini. Model AI perusahaan, seperti Google Translate, BERT, dan T5, telah secara signifikan memajukan disiplin ilmu pemrosesan bahasa alami (NLP) dan pemahaman (NLU).

LaMDA (Model Bahasa untuk Aplikasi Dialog) diciptakan sebagai hasil dari upaya-upaya ini. Asal mula LaMDA / Google Bard AI dapat ditelusuri pada upaya yang sedang berlangsung untuk menciptakan sistem AI yang canggih dan mirip manusia yang mampu memahami, memproses, dan menghasilkan bahasa alami. Teknologi ini berusaha untuk meningkatkan interaksi kecerdasan buatan-manusia, membuatnya lebih mulus, praktis, dan bahkan inventif di berbagai aplikasi.

Apa Itu LaMDA dan Google Bard?

LaMDA, yang diperkenalkan oleh Google pada tahun 2021, secara khusus dirancang untuk dialog domain terbuka, yang memungkinkan pengguna untuk berkomunikasi dengan AI tentang berbagai topik. Tujuan utama LaMDA adalah untuk mengembangkan AI yang mampu terlibat dalam dialog yang lebih beragam dan alami, serta memahami dan menghasilkan respons yang sesuai secara kontekstual.

Google Bard AI adalah cabang dari LaMDA yang menekankan aspek kreatif dari konten yang dihasilkan oleh AI. Tujuannya adalah untuk menghasilkan teks yang mirip dengan manusia dalam berbagai format estetika, seperti puisi, cerita pendek, dan bentuk tulisan kreatif lainnya. Inisiatif ini menggambarkan potensi kecerdasan buatan untuk tidak hanya memahami dan memproses bahasa, tetapi juga menghasilkan konten yang imajinatif dan artistik.

Sederhananya, Google Bard AI adalah chatbot yang dapat menjawab pertanyaan berbasis teks dengan bantuan AI, yang menggunakan deep learning algorithms. Chatbot ini dibuat dengan teknologi LaMDA dan diatur dengan menggunakan web untuk menemukan jawaban yang paling “terbaru” untuk pertanyaan yang Anda tanyakan atau cari. Bard AI merupakan chatbot yang di eksperimental oleh Google. Bard belajar dari interaksinya dengan orang-orang untuk memberi jawaban yang lebih baik.

LaMDA adalah model bahasa yang digunakan untuk Google Bard AI. LaMDA merupakan sistem yang serupa dengan manusia yang ditanamkan pada Google Bard AI sehingga membantu Anda untuk menjawab pertanyaan yang lebih signifikan. LaMDA AI menjadi topik pembicaraan karena cara AI bekerja dalam memberikan hasil dari apa yang dicari oleh Anda. 

Hal yang unik dari LaMDA adalah bahwa ia dapat memicu percakapan dengan cara yang tidak terlalu terstruktur dibandingkan dengan jawaban yang sudah terstruktur. Model bahasa percakapan perlu dipahami seperti makna pengguna multimodal, reinforcement learning, agar percakapan dapat berpindah dengan mudah dari satu topik ke topik berikutnya.

Bagaimana Caranya Mengakses Google Bard AI Chatbot?

Google sepertinya sedang menguji coba Bard AI untuk “Pixel Superfans”, Anda dapat mencoba Google Bard AI di bard.google.com, Anda bisa mendaftar untuk diberitahu ketika Google Bard sudah siap. Untuk bergabung, Anda memerlukan akun Google yang berfungsi, dan Anda harus setuju untuk menerima email tentang Bard. 

Orang-orang di Amerika Serikat dan Inggris berlomba untuk mencoba Google Bard AI Chatbot ini. Tapi sampai saat ini mereka masih belum dapat mencobanya sehingga perlu untuk mendaftar demi mendapatkan antrian untuk mencoba Google Bard. Sampai saat ini Google belum bisa meluncurkan Bard dan menjelaskan bahwa chatbot AI yang sedang mereka buat tidak menggantikan tombol search pada Google.

Jika Anda terpilih untuk mencoba Bard secara perdana, yang harus Anda lakukan untuk menggunakan chatbot AI Google adalah membuka aplikasi Google di ponsel Anda dan mengetuk ikon chatbot. Masukkan pertanyaan Anda dan tekan enter, sama seperti ChatGPT.

Baca Juga: OpenAI Resmi Buka Akses GPT-4, Perkembangan ChatGPT terbaru!

Kemudian pada chatbot tersebut Anda bisa mengajukan pertanyaan yang Anda ingin temukan jawabannya secara instan. Google Bard juga terus berinovasi untuk meningkatkan dan memperluas kemampuan chatbot Bard, sehingga Anda dapat terhubung dengan informasi yang Anda inginkan dengan cara yang baru dan menarik.

Contoh Penggunaan Google Bard AI

Chatbot AI Google dapat digunakan dalam sejumlah cara yang dapat membantu hidup Anda lebih mudah. Berikut ini adalah beberapa cara yang paling umum:

  1. Mendapatkan jawaban: Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda dapat bertanya kepada chatbot. Chatbot akan menggunakan metode AI yang canggih untuk memberikan jawaban yang tepat.
  2. Temukan Informasi Menjadi Lebih Mudah : Chatbot Google Bard AI dapat membantu Anda mencari tahu tentang cuaca atau skor olahraga terbaru. Ini kembangkan oleh mesin pencari yang sudah berbasis AI.
  3. Tugas menjadi lebih otomatis : Chatbot dijalankan oleh Google AI dan dapat melakukan hal-hal seperti memesan perjalanan atau membuat reservasi di restoran. Google sudah bisa membantu Anda. Dengan robot baru ini, seharusnya juga dapat membantu Anda membeli sesuatu yang Anda inginkan
  4. Asisten AI pribadi Anda : Chatbot AI Google Bard dapat membantu Anda mengatur waktu dan memastikan Anda tidak pernah melewatkan rapat atau lupa melakukan langkah penting dalam suatu proses.
  5. Hubungan Sosial : Chatbot ini juga dapat bertindak sebagai pusat sosial untuk membantu pengguna berbicara satu sama lain dalam kelompok atau satu lawan satu.

Google Bard vs ChatGPT?

Jika dibandingkan dengan ChatGPT, Google Bard AI lebih menonjol karena kemampuannya untuk memperhitungkan kejadian-kejadian di masa kini. Sayangnya, Google Bard AI masih belum official launching. Namun, dengan adanya perubahan baru dari Google Bard AI dan ChatGPT sangatlah berbeda dan berikut perbedaan yang diberikan:

  • Google akan mengapresiasikan Bard AI, akan dapat memberikan jawaban yang akurat untuk pertanyaan pengguna secara real time.
  • Google Bard AI hanya memberikan jawaban teks di ChatGPT, jadi Anda harus mengubah preferensi Google Anda untuk mengakses berbagai hasil pencarian.
  • Lambda adalah inspirasi untuk Google Bard. Namun, GPT berfungsi sebagai fondasi untuk ChatGPT. 
  • AI Text Classifier adalah pemeriksa plagiarisme bawaan ChatGPT. Bard AI belum memiliki fungsi ini.
  • Bard, sekarang tersedia tanpa biaya yang sedang dalam tahap percobaan. OpenAI sekarang merilis layanan premium, ChatGPT Plus, untuk pelanggan berbayar.

Penulis: Monika Tanaya
Editor: Yoan Letsoin

The post LaMDA Google Bard AI appeared first on Marketing Online Indonesia.



This post first appeared on Marketing Online Indonesia, please read the originial post: here

Share the post

LaMDA Google Bard AI

×

Subscribe to Marketing Online Indonesia

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×