Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Eksplorasi Ruby dengan IRB

IRB merupakan singkatan dari Interactive Ruby, sebuah perkakas REPL (Read, Evaluate, Print, Loop) yang memungkinkan kita untuk mencoba kode Ruby tanpa harus membuat berkas .rb. Untuk menggunakan IRB sendiri cukup mudah, cukup dengan menjalankan perintah $ irb pada terminal dan mulai menulis baris kode pada prompt IRB. Secara langsung IRB akan mengevaluasi kode dan menampilkan hasilnya.

IRB sendiri memberikan akses langsung kepada semua fitur built-in Ruby, termasuk juga gem yang telah kita install. Sebagai tambahan, kita dapat melakukan konfigurasi pada IRB untuk menyimpan history command kita, mengaktifkan auto-completion dan beberapa hal lainnya.

Pada kesempatan ini kita akan mencoba menggunakan IRB untuk menjalankan kode program, menggunakan library via IRB, dan melakukan kustomisasi pada sesi IRB.

Memulai IRB

Untuk memulai IRB cukup mudah, pastikan jika kamu telah memasang Ruby pada komputer yang kamu gunakan, lalu jalankan perintah irb pada terminal (command prompt pada Windows). Kemudian akan muncul prompt IRB pada terminal sebagai berikut

irb(main):001:0>

Ini mengindikasikan bahwa IRB telah dijalankan dan semua yang akan dieksekusi akan dijalankan pada konteks main yang merupakan konteks tertinggi pada program Ruby. Selain itu prompt ini juga menunjukkan nomor baris.

Catatan: Jika menggunakan rvm, kemungkinan ada sedikit perbedaan pada prompt yang muncul. Untuk menyamakan dengan tutorial ini jalankan perintah irb dengan opsi --prompt inf-ruby.

Untuk keluar dari IRB cukup dengan mengetikkan perintah exit atau menggunakan kombinasi tombol CTRL+D.

Menjalankan Kode pada Sesi IRB

IRB merupakan sebuah perangkat yang mempermudah kita untuk mencoba suatu solusi terhadap permasalahan yang kita hadapi dengan cepat. Cukup dengan mengetikan kode pada IRB, maka kita dapat melihat yang hasil yang kita harapkan dengan langsung ketika dieksekusi. Contoh sederhana adalah dengan menjumlahkan dua angka pada IRB

irb(main):001:0> 1 + 2
=> 3

Simbol => merupakan tanda yang mengindikasikan nilai dari statement yang kita eksekusi pada IRB. Contoh berikutnya

irb(main):001:0> puts "Selamat Datang di Linhub"

Ketika menekan tombol ENTER, maka IRB akan menampilkan dua hasil

Selamat Datang di Linhub
=> nil

Baris pertama merupakan hasil dari method puts, mencetak string yang diinginkan dengan tambahan line break. Baris kedua menunjukkan nilai dari statement kita, karena setiap method pada Ruby memiliki nilai return. Nilai dari method puts adalah nil, dan ini yang ditunjukkan dengan IRB. Hal ini dapat membantu kita melakukan debugging pada bentuk statement yang lebih kompleks, karena pesan galat akan mengacu pada nomor baris pada IRB.

Selain itu kita juga dapat memberi nila pada variabel untuk sesi IRB yang sedang kita jalankan sebagaimana program Ruby pada umumnya.

irb(main):002:0> nama = "Ngalim Siregar"
=> "Ngalim Siregar"

Variabel ini dapat kita gunakan seperti biasa

irb(main):003:0> puts nama
Ngalim Siregar
=> nil

Pembuatan statemen pada IRB dapat dilakukan dengan ekspresi satu baris atau multi baris. Berikut adalah penggunaan multi baris pada sesi IRB

irb(main):004:0> ["Linhub", "Ngalim", "Jekyll"].select do |text|
irb(main):005:1*  text.include?("i")
irb(main):006:1> end
 => ["Linhub", "Ngalim"]

Dengan menggunakan IRB kita dapat mengevaluasi kode sebelum kita implementasikan pada program yang sedang kita tulis.

Menggunakan Pustaka dan Gem

Untuk menggunakan Pustaka atau libraries pada sesi IRB diperlukan keyword require sebagaimana ketika menggunakan pustaka pada program Ruby umumnya. Pustaka yang bisa digunakan dapat berupa pustaka standard, program yang kita buat, atau bahkan gem, kumpulan pustaka yang didistribusikan melalui rubygems.org yang bisa kita pasang dengan perintah gem.

Untuk pustaka standard dapat langsung kita panggil dengan perintah require , namun untuk pustaka tambahan tidak dapat dipanggil secara langsung. Kita perlu memasang pustaka tersebut dengan perintah gem install .

Untuk memanggil pustaka yang kita perlukan saat pertama kali memanggil IRB, kita dapat menggunakan opsi -r ketika menjalankan IRB. Sebagai contoh, ketika kita ingin memanggil pustaka httparty ketika pertama kali menjalankan IRB dapat dilakukan dengan

$ irb -r httparty

Dengan memanggil pustaka dan kode kita ke dalam IRB, kita dapat menginspeksi kode dengan lebih baik sebelum benar-benar mengintegrasikan ke program seutuhnya.

Kustomisasi IRB

Konfigurasi untuk IRB disimpan pada berkas .irbrc pada direktori home, lebih mudah jika ditulis dengan ~/.irbrc. Berikut adalah contoh konfigurasi untuk IRB

require `irb/completion'

IRB.conf[:SAVE_HISTORY] = 1000
IRB.conf[:HISTORY_FILE] = '~/berkas_histori_irb'
IRB.conf[:AUTO_INDENT]  = true

def history(count = 0)

  history_array = Readline::HISTORY.to_a
  count = count > 0 ? count : 0

  if count > 0
    from = hist.length - count
    history_array = history_array[from..-1] 
  end

  print history_array.join("\n")
end

Pada contoh diatas, kita memanggil pustaka irb/completion untuk mengaktifkan fitur auto-complete pada IRB. Sedangkan method history dapat kita jalankan pada konsole IRB untuk menampilkan histori ke-n terakhir.

Hal yang perlu diperhatikan pada .irbrc adalah kita dapat memanggil beberapa pustaka yang sering kita gunakan, namun hal ini juga akan berpengaruh pada kecepatan IRB ketika pertama kali membuat sesi.

Kesimpulan

Dengan menggunakan IRB, kita dapat melakukan berbagai eksperimen kode Ruby. Ini merupakan perangkat yang cukup membantu untuk mencoba alur program sebelum benar-benar dituliskan.



This post first appeared on Linhub [dot] Io - Personal Blog Of Ngalim Siregar, please read the originial post: here

Share the post

Eksplorasi Ruby dengan IRB

×

Subscribe to Linhub [dot] Io - Personal Blog Of Ngalim Siregar

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×