Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Baseball AS Akan Melawan Jepang Untuk Emas

Baseball AS Akan Melawan Jepang Untuk Emas – Di lintasan, titik terendah bagi Amerika Serikat pada hari Kamis adalah kesalahan handoff dalam estafet 4×100 putra dan gagal lolos ke final. Itu adalah Olimpiade keempat berturut-turut di mana tim putra mengalami masalah tongkat; itu belum memenangkan medali di acara tersebut sejak tahun 2004 atau emas sejak tahun 2000.

Baseball AS Akan Melawan Jepang Untuk Emas

dcprosportsreportKatie Nageotte dari Amerika Serikat memenangkan medali emas di lompat galah putri, dan Steven Gardiner dari Bahama memenangkan 400 meter putra.

Dalam rintangan setinggi 110 meter, Hansle Parchment dari Jamaika mengalahkan juara dunia Grant Holloway dari Amerika Serikat. The shot-put berakhir dengan tiga medali yang sama dalam urutan yang sama seperti pada tahun 2016: Ryan Crouser dan Joe Kovacs dari Amerika Serikat dan Tom Walsh dari Selandia Baru.

Baca Juga : 15 Pemain Bisbol Terbaik Sepanjang Masa di MLB

Tim bola basket putra AS tertinggal di babak pertama tetapi membuka permainan di kuarter ketiga untuk mengalahkan Australia , 97-78, dan maju ke final. Kevin Durant mengumpulkan 23 poin.

Tim sepak bola wanita AS bangkit dari kekecewaan semifinal dengan kemenangan 4-3 atas Australia dalam pertandingan medali perunggu. Megan Rapinoe dan Carli Lloyd masing-masing mencetak dua gol dalam pertandingan terakhir mereka di turnamen besar. Pertandingan perebutan medali emas antara Kanada dan Swedia dijadwal ulang menjadi Jumat malam di Yokohama dari Jumat pagi di Tokyo setelah tim menyatakan keprihatinan tentang panas dan kondisi permukaan lapangan di Stadion Olimpiade, yang telah menjadi tuan rumah acara lapangan seperti lembing dan cakram sepanjang minggu. .

Nevin Harrison, 19, adalah satu-satunya pelari kano atau kayaker Amerika yang lolos ke Olimpiade, tetapi dia memenangkan medali emas di nomor 200 meter.

David Taylor memenangkan medali emas kedua dalam gulat untuk Amerika Serikat di Games ini. Florian Wellbrock dari Jerman memenangkan acara renang maraton , di teluk yang panas, keruh, dan tercemar.

Tim bisbol AS akan bermain melawan Jepang di pertandingan perebutan medali emas

Medali emas Olimpiade dalam bisbol , olahraga yang absen dari Olimpiade Musim Panas selama 13 tahun, akan jatuh ke dua negara bisbol terbesar di dunia: Jepang dan Amerika Serikat.

Dalam semifinal di Stadion Bisbol Yokohama pada hari Kamis, Amerika Serikat mengungguli Korea Selatan, 7-2, di belakang penampilan kuat lainnya dari daftar pemain veteran dan prospek muda. Joe Ryan, starter dengan tangan kanan, membiarkan satu putaran pada babak keempat dan sepertiga. Empat obat pereda, yang dipimpin oleh Anthony Gose, digabungkan untuk memungkinkan satu lagi lari di sisa perjalanan.

Sepanjang turnamen, rasanya seperti jalur tabrakan antara peringkat teratas Jepang, yang tidak pernah memenangkan medali emas di bisbol Olimpiade , dan Amerika Serikat, yang memenangkan satu-satunya pada tahun 2000. Satu-satunya cacat Amerika Serikat sejauh ini di Olimpiade Tokyo adalah kekalahan 7-6 dalam 10 inning ke Jepang pada hari Senin.

Karena kekalahan itu, Amerika Serikat harus mengalahkan Republik Dominika dan Korea Selatan untuk melaju ke perebutan medali emas. Jepang hanya harus mengalahkan Korea Selatan, yang terjadi pada hari Rabu.

Pada hari Kamis, memimpin 2-1, Amerika Serikat meledak untuk inning keenam lima-lari yang membuat permainan di luar jangkauan. Mark Kolozsvary, Jack Lopez dan Eddy Alvarez masing-masing melaju kencang, sementara Tyler Austin mengakhiri ledakan ofensif dengan single two-run.

Setelah pertandingan, pemain base ketiga Amerika Serikat Todd Frazier mengatakan dia mengatakan kepada rekan satu timnya untuk tidur nyenyak dan pada hari Sabtu, “Anda akan bermain dalam permainan terbaik dalam hidup Anda.”

Dengan maju ke pertandingan terakhir, Amerika Serikat dijamin mendapat medali, dan begitu pula Alvarez, pemain base kedua yang menjadi starter tim. Itu berarti Alvarez, 31, akan menjadi orang keenam orang Amerika ketiga yang memenangkan medali di Olimpiade Musim Dingin dan Musim Panas . Di Sochi Games 2014, Alvarez memenangkan medali perak sebagai bagian dari tim estafet 5.000 meter Amerika Serikat dalam skating cepat jalur pendek.

“Saya masih tidak percaya,” katanya setelah pertandingan Kamis. “Tapi pekerjaan belum selesai.”

Setelah final pada hari Kamis, Alvarez duduk di ruang istirahat dengan kepala tertunduk dan menangis. Setelah itu, dia menjelaskan bahwa dia telah memikirkan jalannya dari kampung halamannya, Miami, di mana keluarganya berakhir setelah melarikan diri dari Kuba, untuk menjadi dua kali Olimpiade dan pemain liga utama dengan Marlins tahun lalu.

“Saya memulai perjalanan ini sejak saya berusia 6 tahun,” katanya. “Saya tidak tahu itu akan membawa saya menjadi pemain bisbol liga utama. Saya tidak pernah berpikir saya akan berhasil mencapai Olimpiade dalam bisbol. Saya berutang banyak kepada keluarga saya dan generasi yang telah mengorbankan banyak waktu mereka untuk pindah dari negara yang berbeda dan itu akhirnya memberi saya kesempatan. Saya menjadi emosional karena ini lebih dari pencapaian saya.”

Korea Selatan, yang memenangkan medali emas terakhir kali bisbol dimainkan di Olimpiade 2008, akan menghadapi Republik Dominika pada Sabtu sore untuk pertandingan medali perunggu.

Adam Ondra, mungkin pemanjat terbaik dunia, tidak bisa meraih medali

Apa yang Adam Ondra tidak duga dalam mengantisipasi debut olahraga panjat tebing di Olimpiade adalah bahwa ia akan menyelesaikan lebih tinggi dalam panjat tebing, disiplin yang ia hormati tetapi benci, daripada di bouldering, disiplin di mana ia unggul dan telah memenangkan kejuaraan dunia.

Penyelesaiannya yang mengecewakan di bouldering, salah satu dari tiga jenis panjat yang digabungkan menjadi satu acara Olimpiade, menjungkirbalikkan aspirasi medali untuk Ondra, yang berasal dari Republik Ceko dan secara luas dianggap sebagai pemanjat top dunia di dinding buatan dan formasi batuan raksasa.

Tapi itu membantu membuka kemungkinan bagi orang lain, dan Alberto Ginés López yang berusia 18 tahun dari Spanyol meraih medali emas dengan penampilan serba tak terduga.

Nathaniel Coleman dari Amerika Serikat meraih perak, dan Jakob Schubert dari Austria, yang nyaris tidak tampil dalam kompetisi sampai saat-saat terakhir, mengangkat dirinya ke perunggu.

Hasil akhir setiap atlet di masing-masing dari tiga disiplin kecepatan, bouldering, dan panjat tebing dikalikan bersama. Ini menciptakan papan peringkat yang selalu berubah, menyeret lagi dan lagi seperti jadwal flip-number di stasiun kereta tua.

Untuk sesaat dalam merangkak terakhir Schubert ke dinding, Ondra berada di posisi untuk memenangkan emas. Tetapi ketika Schubert melewati nilai tinggi Ondra, skor Ondra berlipat ganda dalam sekejap, dan dia jatuh ke posisi keenam.

Ginés López memanfaatkan finis pertama dalam kecepatan dan finis kedua dengan memimpin — dua peristiwa yang sangat berbeda.

Coleman, pemain berusia 24 tahun dari Utah, tidak menyangka akan berada di final hanya dua malam sebelumnya, ketika babak kualifikasinya berakhir dengan penampilan batu yang biasa-biasa saja dan keunggulan awal. Merasa sedih, dia mengucapkan selamat kepada rekan setimnya di Amerika Colin Duffy karena mencapai final dan mengatakan dia akan berada di antara penonton untuk menyemangatinya.

Tetapi ketika skornya berubah, dia mendapati dirinya berada di posisi kedelapan dan terakhir di final. Pada hari Kamis ia merebut tempat pertama untuk sementara waktu, hanya untuk dilewati di dinding depan, dan memimpin, oleh Ginés López. Tomoa Narasaki dari Jepang, pembangkit tenaga listrik di boulder dan sirkuit utama dan pemanjat kecepatan yang sangat kuat, finis keempat.

Baca Juga : 27% Pemain Bisbol Liga Utama Lahir Di Luar Negeri

Penampilan mengecewakan Ondra di posisi keenam dalam bouldering, dari tujuh pesaing, menempatkannya jauh di belakang. Dia pergi ke acara terakhir memimpin, disiplin terbaiknya, mengetahui bahwa hanya penampilan yang menang yang bisa menyelamatkan medali.

Itu hampir terjadi. Dia menjadi lebih tinggi dari siapa pun yang memimpin, seolah-olah untuk membuktikan suatu hal, sebelum Schubert datang. Tapi saat Ondra turun dari posisi pertama ke posisi kedua, skor totalnya berubah dari 24 poin menjadi 48 poin, menjatuhkannya lima tempat secara keseluruhan.

The post Baseball AS Akan Melawan Jepang Untuk Emas first appeared on Dcprosportsreport - Informasi dan Berita Olahraga Terbaru.


This post first appeared on DC Pro Sports Report, please read the originial post: here

Share the post

Baseball AS Akan Melawan Jepang Untuk Emas

×

Subscribe to Dc Pro Sports Report

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×