Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Standar Nilai UKG Dinilai Terlalu Tinggi, Ketua IGI : Bagaimana Anak Didiknya Nilai 100 Jika Gurunya Tidak Tinggi Nilainya

Ketua Umum Ikatan Guru Indonesia (IGI) Muhammad Ramli Rahim menilai angka 80 persen itu wajar. ’’Bagaimana ingin anak didiknya mendapatkan nilai 100 jika gurunya tidak tinggi nilainya,’’ jelasnya.

Terkait kesulitan untuk mendapatkan nilai yang tinggi itu, Ramli mengatakan sebuah kewajaran. Apalagi banyak guru yang usianya sudah tua. Baca juga : Ini Penjelasan PGRI yang Mengusulkan UKG Dihapus Saja

Namun kesulitan ini bisa diatasi dengan pembinaan-pembinaan. Diantaranya pembinaan yang dilakukan oleh organisasi profesi guru masing-masing. Ramli berharap Kemendikbud tidak mengurangi batas minimal kelulusan UKG itu.

Dia memperkirakan dengan persiapan sekitar enam bulan, setelah UKG 2016, para guru lebih siap. Sebab para guru yang tidka lulus UKG 2016 telah melakukan program pembelajaran mandiri. Sumber : http://www.jpnn.com/news/tolong-dong-turunkan-passing-grade-kelulusan-ukg?page=4

Standar Nilai UKG Dinilai Terlalu Tinggi, Ketua IGI : Bagaimana Anak Didiknya Nilai 100 Jika Gurunya Tidak Tinggi Nilainya
Standar Nilai Uji Kompetensi Guru


This post first appeared on REPORTASE GURU, please read the originial post: here

Share the post

Standar Nilai UKG Dinilai Terlalu Tinggi, Ketua IGI : Bagaimana Anak Didiknya Nilai 100 Jika Gurunya Tidak Tinggi Nilainya

×

Subscribe to Reportase Guru

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×