Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Hati-hati ketika Bertanya ke Orang yang Salah !

Bertanya sesuatu itu butuh ilmu yang benar juga, hati-hati ketika Bertanya ke orang yang salah. Ada pepatah yang bilang “malu bertanya sesat dijalan”. Anda semua tentu sering mendengar pepatah ini.

bahaya bertanya

Pepatah ini tidak bagus juga, karena membuat orang jadi mudah bertanya. Ada apa-apa sedikit lalu bertanya, tidak tahu sedikit lalu bertanya. Yang membuat celaka lagi adalah ketika bertanya ke orang yang salah. Banyak orang bertanya ke orang yang salah dan mendapat jawaban yang sebenarnya salah. Tapi karena sosok orang yang dijadikan tempat bertanya itu dianggap figur yang “lebih” maka jawabannya ditelan saja dan dianggap sebuah kebenaran. Inilah bahaya yang membuat hidup seseorang menjadi salah juga.

Bahayanya sering Bertanya

“jangan tanya saja, cari dulu di buku ada. Dibaca bukunya”, saya ingat dulu ini teguran dari dosen saya waktu kuliah di STTTelkom Bandung. Beliau banyak sekali memberikan teguran yang menyadarkan saya atas banyak kesalahan dalam pikiran saya. Dari kecil, hampir kita semua diberikan pemahaman bahwa jika tidak tahu maka harus “bertanya”. Hampir semua dosen saya dulu menegur saya karena sering bertanya. Dan ada satu dosen yaitu dosen wali yang menjelaskan ke saya “kalau kamu bertanya, itu namanya kamu tidak berpikir. Orang yang berilmu itu adalah orang yang berpikir. Bukankah di agama tidak disuruh bertanya tapi disuruh Iqra’ alias Membaca”. Penjelasan beliau seolah menampar saya.

Baca ini juga : Amalan Ibadah yang utama bagi muslim adalah Berpikir

Bertanya ke Orang yang Salah?

Bulan lalu ada seorang ibu peserta kelas AMC Online yang cerita bahwa dia dulu pernah sakit gatal-gatal, lalu Ibu Ini pergi ke orang yang disebut “orang pintar”, bertanyalah ibu ini ke orang ini tentang penyakit gatal-gatalnya. Dan jawaban dari “orang pintar” ini adalah bahwa penyakitnya itu kiriman dari seseorang yang pernah disakiti. Lalu si ibu ini dikasihi jimat, dikasih amalan untuk dibaca yang katanya menolak kiriman itu. Tapi seminggu kemudian gatal-gatal masih berlanjut. Si ibu ini memutuskan untuk pergi ke dokter untuk menanyakan penyakitnya, dan dokter setelah memeriksa menjawab “ibu alergi”.

Bertanya itu boleh saja, tapi bertanyalah kepada orang yang tepat, jangan bertanya ke banyak orang apalagi orang itu tidak memiliki keahlian yang anda tanyakan

Perhatikan kisah ibu ini, dia mengalami kejadian gatal-gatal, tapi mendapatkan penjelasan yang berbeda dari dua orang yang berbeda. Jelas saja si “orang pintar” itu menjawab bahwa ada yang mengirim, karena memang sebatas itu pengetahuannya. Sedang si dokter menjawab “ada alergi”.

bukti pakar pikiran firman pratama

Perbedaan pengetahuan membuat perbedaan jawaban. Maka hati-hatilah jika bertanya ke orang yang salah.

Kurangilah untuk Bertanya

Sering bertanya itu justru memalukan. Ketika anda sibuk bertanya maka sebenarnya anda sedang membuat otak anda tidak bekerja. Pikiran anda tidak digunakan. Dan ini bukannya melanggar perintah Tuhan ya. Tuhan menyuruh kita untuk berpikir. Bahkan ciri manusia itu ya berpikir. Berpikir artinya menggunakan pikiran. Ada omongan lucu tentang otaknya orang Indonesia saat meninggal. Otak orang Indonesia itu masih original, tidak banyak dipakai untuk berpikir.

bertanya kepada tuhan

Setelah mendapat tamparan keras dari dosen saya dulu itu, jadinya mengurangi untuk bertanya, Mencoba mencari jawabannya dengan “berpikir”, dan Alhamdulillah pasti dihadirkan jawaban oleh Tuhan dari setiap pertanyaan. Itulah salah satu manfaat dari kekuatan pikiran yang memang sudah Tuhan berikan untuk kita. Jadi..hati-hatilah ketika bertanya, karena bisa jadi jawaban yang anda terima justru membuat hidup menjadi susah.

Share the post

Hati-hati ketika Bertanya ke Orang yang Salah !

×

Subscribe to Firman Pratama | Mensugesti Dan Memberi Solusi | Inspirasi Dari Bawah Sadar Untuk Mensugesti Dan Memberi Solusi

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×