Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Bahaya Merokok Bagi Kesehatan Tubuh

Bahaya Merokok

Merokok tembakau sangat serius mempengaruhi seluruh tubuh Anda, terutama jantung dan paru-paru , tetapi juga mempengaruhi penampilan Anda. Meskipun ini bukan mengancam kehidupan seperti kanker atau jantung dan penyakit paru-paru, tetapi akan meningkatkan risiko gangguan yang Lebih serius dan memiliki efek yang nyata dalam bahaya merokok bagi kesehatan tubuh Anda. Kulit adalah salah satu daerah yang paling sensitif dan jelas dipengaruhi oleh merokok. Hanya dengan melihat wajah seseorang, Anda sering dapat mngetahui dengan cepat jika mereka seorang perokok. Merokok mempengaruhi kulit dengan mudah karena ketika asap yang dihirup , karbon monoksida masuk ke dalam darah dan paru-paru Anda membawanya seperti oksigen. Setelah di sini, karbon monoksida bercampur dengan oksigen dari sel darah merah . Ini berarti ada sedikit oksigen yang ada dalam tubuh Anda .

Kulit Anda dipengaruhi oleh asap tembakau dalam beberapa cara. Asap tembakau mengering di permukaan kulit, merokok juga membatasi pembuluh darah, mengurangi darah yang mengalir ke kulit dan kulit Anda kekurangan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan, berarti Anda lebih mungkin untuk mendapatkan infeksi yang Menyebabkan bintik-bintik dan jerawat. Penampilan kulit yang rusak berwarna keabu-abuan  dan semakin banyak seseorang merokok, semakin besar risiko kerutan dini. Lingkaran hitam di sekitar mata Anda dan efek lain yang mungkin dari merokok tersebut.

Menyipitkan mata karena asap di udara di sekitar Anda dan mengerutkan mulut ketika menyeret pada rokok menyebabkan kerutan di sekitar mata dan mulut. Perokok di usia 40-an sering memiliki banyak kerutan wajah dan sebaliknya yang non-perokok pada di usia 60 tahun. Kerusakan pada kulit Anda dari asap rokok tidak dapat diubah dan satu-satunya cara untuk menghentikan kerusakan lebih lanjut adalah untuk berhenti merokok.

Efek Akibat Merokok

Wajah Perokok
Asap membuat serat elastis pada kulit anda rusak, yang menyebabkan kulit kendor dan penuaan dini. Mata cekung dan kulit keabu-abuan, karena kekurangan oksigen dalam darah, bersama dengan sagginess tersebut , menyebabkan sesuatu yang dikenal sebagai " smoker’s face "

Psoriasis
Perokok memiliki risiko dua sampai tiga kali lipat lebih tinggi terkena psoriasis, yaitu suatu kondisi kulit kronis yang untuk sementara tidak mengancam jiwa, tetapi bisa sangat tidak nyaman dan menodai. Beberapa studi telah menemukan bahwa risiko mengembangkan penyakit meningkat lama-kelamaan bagi seseorang merokok. Merokok juga tampaknya lebih sangat terkait dengan psoriasis pada wanita. Penelitian menunjukkan merokok dapat menyebabkan seperempat dari semua kasus psoriasis.

Rambut Rusak
Rambut seorang perokok lebih rapuh dan cenderung pecah sebelum rambut tumbuh dewasa. Rambut berwarna terang akan berwarna kuning dengan nikotin dari penggunaan jangka panjang dan perokok berat lebih mungkin untuk mengalami kebotakan dan abu-abu. Merokok menurunkan kadar hormon wanita, yang menyebabkan peningkatan kadar hormon laki-laki nya, yang berarti dia lebih mungkin untuk tumbuh rambut tebal di lengan dan wajahnya.

Perubahan Kuku
Merokok berkepanjangan menyebabkan pewarnaan kuning pada jari dan kuku di tangan yang digunakan untuk memegang rokok .

Berat Badan
Orang sering khawatir bahwa mereka akan menambah berat badan ketika mereka mencoba untuk berhenti merokok . Faktanya adalah, kenaikan berat badan rata-rata 2 sampai 3 kg , tetapi hal ini dapat diatasi dengan makan lebih sehat dan melakukan sedikit lebih olahraga. Kelebihan berat badan dan merokok telah terbukti mempercepat proses penuaan tubuh. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa menjadi baik kelebihan berat badan dan perokok yang dapat Anda usia sepuluh tahun atau lebih .

Perokok lebih cenderung menyimpan lemak di sekitar pinggang dan bagian atas tubuh, bukan pada pinggul mereka. Ini berarti perokok lebih cenderung memiliki rasio pinggang-pinggul yang lebih tinggi ( WHR ) dibandingkan non-perokok. Sebuah WHR tinggi dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena diabetes, penyakit jantung, tekanan darah tinggi, masalah kandung empedu dan kanker rahim dan payudara. Studi menunjukkan bahwa efek ini akan berhenti setelah seseorang berhenti merokok.

Gangguan Pada Mulut
Bau mulut, gigi bernoda dan gusi yang rusak adalah beberapa efek yang paling jelas dari merokok. Menggunakan tembakau meningkatkan risiko periodontitis, yang menyebabkan gusi bengkak, bau mulut dan gigi rontok. Kita semua telah melihat orang-orang dengan tidak menarik, gigi bernoda kuning. Merokok adalah penyebab nomor satu, tar yang dihirup melalui merokok mengendap di celah-celah kecil dalam enamel gigi, menyebabkan perubahan warna dan pewarnaan kuning.

Tidak ada yang suka pergi ke dokter gigi , tetapi jika Anda sudah memiliki pekerjaan dan Anda merokok, lebih mungkin Anda akan mendapatkan infeksi pada gusi Anda dan akan memakan waktu lebih lama untuk segala sesuatu untuk menyembuhkan. Penyakit gusi ( gingivitis ) adalah masalah nyata seperti merokok mempengaruhi gusi dalam beberapa cara. Hal ini menyebabkan kerusakan pada jaringan gusi, gusi surut dan ini adalah penyebab utama kehilangan gigi. Ini pemaparan dari gigi memudahkan pembusukan untuk mengembangkan dan menggerogoti gigi .

Perokok berat dapat menghitamkan lidah tapi risiko yang benar-benar menakutkan adalah kanker lidah dan bibir. Hal ini dapat dimulai sebagai tempat yang sakit , dengan rasa sakit atau perdarahan dari tidak ada cedera, atau sebagai patch putih atau merah pada lidah atau bibir. Pengobatan untuk kanker mulut sering mencakup harus memiliki luas lidah atau mulut pembedahan, menyebabkan cacat wajah dan merusak kemampuan Anda untuk berbicara .

Masalah dengan bau mulut adalah bahwa Anda biasanya orang terakhir yang tahu. Merokok itu sendiri menyebabkan ' asbak ' jenis bau dari mulut seseorang dan itu biasanya non-perokok yang melihatnya pertama. Penyakit gusi, seperti yang menyebabkan jaringan gusi membusuk menyebabkan bau busuk juga.

Gangguan Pada Mata

Asap dapat merusak pembuluh darah mata, menyebabkan mata merah dan menyebabkan iritasi. Merokok juga menyebabkan kerusakan jaringan mata Anda, berarti akan jauh lebih mungkin pada kebutaan atau bahkan mengembangkan katarak ketika Anda tua. Mata seorang perokok menjadi merah karena asap adalah iritasi dan ini dapat membuat kondisi mata yang ada buruk seperti itu mengiritasi mata film.


This post first appeared on Kumpulan Tentang Kesehatan, please read the originial post: here

Share the post

Bahaya Merokok Bagi Kesehatan Tubuh

×

Subscribe to Kumpulan Tentang Kesehatan

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×