Get Even More Visitors To Your Blog, Upgrade To A Business Listing >>

Runtuhnya Bendungan Marib (Kota Saba) Dalam Al Quran surat Saba

Di dekat kota kuno Marib, negara Yaman, terdapat reruntuhan Bendungan besar. Dianggap sebagai salah satu keajaiban besar di zaman kuno, Bendungan Besar Marib membentang sepanjang 580 meter dan menjadi salah satu bendungan terbesar di jamannya. Selama berdiri bendungan itu, Dam Besar mengubah gurun menjadi oasis yang memungkinkan irigasi lebih dari seratus kilometer persegi tanah berpasir, yang berpusat di sekitar Marib, yang kemudian menjadi kota terbesar di Arabia selatan. Ketika bendungan runtuh pada abad ke-6, runtuh pula kerajaan komersial kuno ini. Runtuhnya Dam Besar dan kehancuran Marib adalah peristiwa yang sangat penting dalam sejarah, daerah itu bahkan tertulis dalam Al-Quran.


Ruins of The Great Dam of Marib. Photo credit: George Steinmetz

Kota Marib adalah pusat kekuasaan kerajaan Saba, yang dikenal di barat sebagai Sheba, dia adalah ratu yang legendaris, Ratu Sheba, dikatakan telah mengunjungi Raja Salomo di Yerusalem dengan kafilah hadiah emas dan rempah-rempah yang berharga.

Kerajaan Saba meningkatkan kekayaannya melalui perdagangan sepanjang rute perjalanan antara Arabia selatan dan pelabuhan Gaza di Laut Tengah. Marib adalah salah satu dari beberapa persinggahan di sepanjang rute di mana pedagang akan berhenti untuk beristirahat dan bertukar barang.

Marib memperdagangkan dua produk langka dan mahal yang sangat berharga di zaman kuno, yaitu resin aromatik, kemenyan dan mur, yang dibudidayakan dari getah pohon yang tumbuh di seluruh negara Arab. Kemenyan dan mur digunakan oleh orang Mesir kuno untuk pembalseman, oleh orang Cina digunakan sebagai obat, dan dibakar di kuil-kuil dan di istana kekaisaran terkenal di seluruh dunia.

Pohon-pohon yang menghasilkan kemenyan dan mur sangat tahan di daerah kering. Namun demikian, pohon-pohon harus diperlakukan dengan hati-hati seperti halnya tanaman pertanian lainnya, dan bersama dengan kurma, mereka menyediakan basis yang luas dari ekonomi Saba.

Photo Credit

Untuk memungkinkan pertanian di gurun, orang-orang Saba membangun jaringan irigasi yang luas yang terdiri dari sumur dan kanal. Di pusat dari sistem ini berdiri Bendungan Marib. Terbuat dari adukan semen dan batu, bendungan itu membentang melintasi jurang besar yang memotong Perbukitan Balaq. Menurut perkiraan modern, bendungan itu berdiri setinggi 15 meter dan panjangnya lebih dari setengah kilometer. Itu mungkin memiliki awal yang sederhana ketika pertama kali dibangun di suatu tempat antara 1750 dan 1700 SM. Barulah pada abad ke-7 SM, bendungan mulai mengambil bentuk besar dengan bahan batu besar.

Penyangga batu ini masih berdiri hari ini.
Bendungan itu dipertahankan selama berabad-abad oleh generasi-generasi Saba dan kemudian, oleh raja-raja Kerajaan Himyarite setelah mereka berhasil menjadi penduduk Saba. Kaum Himyarites melakukan rekonstruksi lebih lanjut, menaikkan ketinggian bangunan menjadi 14 meter, dan membangun spillways (sebuah tempat untuk menampung kelebihan air dari bendungan), sluices, kolam pengendapan, dan kanal sepanjang satu kilometer ke tangki distribusi.

Karya-karya ekstensif ini berlanjut hingga abad ke-4. Pada saat itu, bagaimanapun, Marib telah kehilangan pasarnya untuk kemenyan dan mur, karena penganut Kristen semakin banyak. selama awal-awal tahun, melarang penggunaan kemenyan karena asosiasinya dengan penyembahan berhala. Ketika perdagangan jatuh, Marib mulai kehilangan kemakmurannya.

Photo Credit

Dam Besar yang membuat gurun subur dan memungkinkan wilayah ini berkembang, jatuh ke dalam kerusakan. Teknik-teknik canggih teknik hidrolik yang dikenal oleh orang-orang Saba secara perlahan terlupakan, dan pemeliharaan bendungan menjadi semakin sulit. Akibatnya, dari pertengahan abad ke-5 dan seterusnya, bendungan mulai tidak di urus lagi.

Ada banyak perdebatan yang menyebabkan bendungan runtuh. Beberapa ahli mengatakan hujan deras, sementara yang lain percaya gempa bumi merusak bensungan tersebut.

Menurut legenda, itu disebabkan oleh tikus besar yang menggerogoti bangunan dengan giginya dan menggaruknya dengan kuku mereka. Sementara menurut Al-Quran, keruntuhan itu adalah karena kekuasaan Allah yang menghukum orang-orang Saba karena kakafiran mereka. Allah berfirman dalam QS Saba ayat 15-17, yang artinya:

"Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Allah) di tempat kediaman mereka, yaitu: dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (Kepada mereka dikatakan), ‘Makanlah olehmu dari rezki yang (dianugerahkan) Rabbmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya!’ (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Rabbmu) adalah Rabb Yang Maha Pengampun. Tetapi mereka berpaling, maka Kami datangkan kepada mereka banjir yang besar. Dan Kami ganti kedua kebun mereka dengan dua kebun yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon atsl dan sedikit dari pohon sidr. Demikianlah Kami memberi balasan kepada mereka karena kekafiran mereka. Dan Kami tidak menjatuhkan adzab (yang demikian itu), melainkan hanya kepada orang-orang yang sangat kafir.”

Dengan runtuhnya bendungan itu, sistem irigasi di sanapun akhirnya gagal, dan diperkirakan sekitar 50.000 orang bermigrasi ke daerah lain di Semenanjung Arab. Hari ini, Marib ditumbuhi sedikit gandum dan selama musim hujan, beberapa sorgum, wijen dan sejenis alfalfa digunakan untuk pakan hewan. Kota tua ini sebagian besar adalah reruntuhan dan kota modern telah bermunculan di dekatnya.

Photo Credit



This post first appeared on UNDI LIFE EPISODE, please read the originial post: here

Share the post

Runtuhnya Bendungan Marib (Kota Saba) Dalam Al Quran surat Saba

×

Subscribe to Undi Life Episode

Get updates delivered right to your inbox!

Thank you for your subscription

×